Senin, 07 November 2011

Forever Memi :')

Dulu, waktu hari pertama masuk sekolah pas kelas 11, lagi kumpul sama Bacapas, dikabarin sama keluarga kalau etto mati. I'm Shock. Udah cirambay, tapi karena masih harus ngobrol sama Bacapas, jadi, profesionally, Saya lanjut. Pas sampe ruma, di halaman udah ada grave nya etto dan langsung cirambay lagi lah Saya ini. Masuk rumah ngeliat si teteh matanya merah, si Mama masih nangis. FYI, etto itu kucing pertama yang dibolehin Mama buat Saya rawat dan... kucing pertama yang bikin Mama sayang banget sama Kucing.
Dari situ, kita kehilangan satu keluarga (ya, pet bisa jadi keluarga kan?). Tapi waktu itu kita masih punya Memi. Oh iya, juga anak-anak etto yang muncul entah kapan dari mana.

Memi itu... sebenernya bukan kucing Saya, tapi kucing kenalan teteh yang dititipin di kita. Tapi karena nitipnya tuh lama banget, 2 atau 3 bulan kita keburu Sayang dan akhirnya (maaf) ga dikembaliin. Dan toh biaya perawatan Memi pun kita yang tanggung dan Mama juga sayang banget sama Memi. Apalagi Papa, jelas, Memi kan kucing jenis himalaya, bagus banget.

Awal-awalnya, Memi itu judesssssssssssssssssssss banget. Olo-olo bangetlah kalau di manusia mah, dipegang sama dipangku gamau coba, coba kalau si etto, di panggil nurut dipangku tidur (kalau laper). Dan setelah kepergian etto emang Memi yang otomatis jadi di sayang banget kan haha.

Memi itu manja. Manjaaaa banget. Dia kalau laper, pasti nongkrongin Saya di sebelah kasur, Mama di depan kamar atau teteh....... ngapain ya gatau. Mau minta susu? Dia nyamperin kita ke kamar terus ngeliatin kita dengan mata penuh harapnya dan kalau kita sukses terpengaruh, dia ngegiring kita ke kulkas =))))))) Emang banget, Memi itu kalau mau apa-apa pasti aja ngegiring kita ke tempat tujuan =))))) Saya gatau dia emang pinter atau akal bulusnya aja atau gimana ya =)))))))

Belum lagi, setiap Saya pulang dari manapun, saat Saya buka gerbang depan rumah aja udah kedengeran dari kalungnya dia lari-lari ke pintu depan. Pas Saya masuk, dia ngeliatin. Dan kalau ternyata ga ada yang menarik atau ga ada yang dia ingin Memi langsung ngeleos pergi lagi .____.

Kalau Saya/siapapun pulangnya bawa plastik belanjaan apapun, dia bakal nyamperin itu plastik, dia korek-korek isinya dan bahkan dia suka gigit-gigit plastiknya. Dia juga suka dengan pd minta makanan si mpus (kucing lokal di rumah) yaitu sarden. Eh pas dikasih, dia ngeleos pergi lagi ._____. emang Memi semena-mena banget deh =))))))))

Sekitar berapa bulan yang lalu, Memi diusahakan buat dikawinkan sama kucing temennya teteh Saya, Fuki, persia keren banget. Eh tapi ya, dia gedeeeeeeeeeee banget dan sangar banget. Saya juga jadi korban cakarannya yang dalem banget sumpah ._. Nah, setelah sekian lama ternyata.... Fuki itu takluk sama Memi. Sumpah kalau di manusia mungkin Memi itu cewe paling jual mahal deh =)))

Percobaan pertama... berhasil. Memi hamil! YEAAA! Tapi ya hal itu ga berlangsung lama, berapa waktu kemudian ketauan kalau Memi keguguran. Kenapa? Karena saat kita bawa ke dokter, dokter bilang Memi terlalu hiperaktif sampe-sampe keguguran. Dan emang itu bener -,,,,-

Percobaan kedua.... berhasil lagi. Tapi jujur, sampe sekarang Saya gatau siapa Bapaknya =)))) Gatau si Fuki, kucing anggora liar di daerah rumah yang suka dengan kurang ajarnya menyelinap ke rumah atau kucing anggora hitam liar yang sama kurang ajarnya dengan kucing anggora satu lagi yang liar juga. Oke no prob yang penting hamil.

Sampe lama-lama-lama, Memi mau ngelahirin, Dia rada panik gitu dan buka-buka mulutnya kaya anjing, panik kan Kita langsung deh Saya relakan lemari Saya dijadikan kamar bersalin. Lama ditengah malam akhirnya Memi ngelahirin anaknya yang pertama dan... yang terakhir. Anak kucing ini warnanya hitam putih. Lucu banget. Besoknya kan Saya sekolah jadi gatau update, pas pulang dikasih tau kalau anak kedua Memi mati dan gagal keluar. Tapi ngegantung di belakang. Dibawalah ke dokter dan akhirnya berhasil dikeluarin 2 anaknya yang udah mati duluan. Ternyata, setelah itu masih ada 2 anak lagi di dalem perut Memi. Yang 1 udah mati, yang satu lemah.

Setelah itu Memi di induksi biar 2 anak itu keluar. Dibawa pulang aja selama sehari dia nyusuin anaknya dan besoknya dibawa lagi ke dokter. Anaknya ternyata mati dua-duanya dan ternyata lagi udah busuk didalem rahim Memi. Pokoknya akhirnya dibawalah Memi ke dokter untuk di sesar. Disana Memi disesar+di steril. Rahimnya diangkat karena udah busuk, menyebar.

Inget banget, itu hari kamis. Memi selesai mm... operasi malamnya. Pas di bawa pulang dia lemes banget deh smape anaknya nindih mukanya juga ga reaksi. Selama 4 hari ini Memi terus dicekokin obat, makanan, dimandiin (dibersihin gitu). Sampai pas minggu malam si Memi muntah gitu banyak. Setelah dibersihin dan dikasih makan lagi dia tidur.

Senin paginya, Saya kan rada telat ya ke sekolahnya dan pas Saya bangun dan mau pergi Saya liat Memi masih nafas. Dengan tenang Saya pergi aja ke Sekolah. Pas disekolah, kan emang ga efektif karena ada penyembelihan qurban. Sekita jam 10an Saya mau ke lapangan soalnya disuruh Agung buat bantu ngelatih Capas. Dan saya keluarin hp ternyata ada bbm dari si Teteh....

Ngasih tau kalau Memi mati.

Shock. I'm shock. Shock banget, Saya langsung balik lagi ke sekre dan nelponin Tete, Mama sama Papa. Dan ternyata bener. Kejadian lagi kan. Saya disaat itu juga harus mikirin skenario buat surprise ultah Capas. Alhasil selama kegiatan Saya lupain dulu. Pas pulang, sampe rumah emang bener kandang segala macem udah dirapihin. Dan di halaman juga ada gundukan baru. Saya liat ke kamar Mama lagi ngejagain anaknya Memi.

Kasian banget, anaknya Memi masih kecil bahkan matanya juga belum melek. Dan udah ga ada Ibu :'(

Mungkin emang sih ya rada lebay cerita panjang lebar gini apalagi tentang kucing. Cuma hari ini Saya dapet pelajaran baru, Kucing memang hanya binatang, tapi kalau kita rawat dengan baik juga bisa kita anggap keluarga sendiri. Dan sama halnya dengan anak Memi, yang Saya namakan Memo, masih kecil bisa kehilangan Ibunya.

Apa yang terjadi pada kucing Saya ini juga, bisa saja kan terjadi pada kita, manusia.

RMRPS





1 komentar:

Maharani Fitri L N mengatakan...

sedih :(((((((((((((

Posting Komentar

 
 
Copyright © RMR Putra Suranegara
Blogger Theme by BloggerThemes Design by Diovo.com