Minggu, 10 Januari 2010

Kembali soal 'alaaaaaaay'

Kalo kalian perhatiin kayaknya saya banyak banget ya postingin tentang alay? bukannya ga suka sama 'alay', tapi.. heeem gini aja deh di ceritain :

-pertama kali tau alay-
Biasa aja, malah sempet marah. Masalahnya, hak orang kan mau bergaya emo, nulus kaya 'saia' dsb. Pokoknya ga suka banget deh sama yang bilang ga suka alay.

-bertemu dengan alay beneran-
Nah, disini nih mulai kontra. Dipikir-pikir emang rese juga orang alay. Mana yang saya temuin itu rata-rata alay yang sifatnya emang alay(norak). Jadi ilfil pisan lah sama yang namanya 'alay'. Belom lagi saya terus nemuin tulisan-tulisan alay yang sumpah ribet banget deh! jadi makin ga suka deh.

-perjalanan penentang alay-
Saya sama temen-temen mulai mempelajari alay, sering nyepetin orang alaylah dsb.. Kita pokoknya udah sangat sangat sangat sangat sangat ga suka sama alay. (Dipikir-pikir pas juga kita punya masalah sama orang alay gehe)

-pendewasaan bagian pertama-
Saya masih inget waktu itu kelas 9 semester 2. Pas kita udah mulai ga nyinggung tentang alay lagi. Disitu saya mulai mikir, kalo orang alay itu bukan karena penampilan dan tulisan aja(2 hal itu masuk ke faktor sekian lah), tapi dari sikap dan sifatnya.

-pendewasaan bagian 2-
Disini, saya udah berprinsip(soal alay), kalo saya ga bisa nyalahin orang alay. Mata batin saya(alah bahasanya)makin terbuka pas ngedenger tentang Ophi A Bubu. Pertamanya sih emang saya ngetawain gara-gara tulisannya(jujur)emang sangat suliiiiiiiiiiit di baca. Pas cari info di groupnya, googling, tanya-tanya dsb., saya malah jadi kasian. Ophi di pojokkan seakan-akan dia itu orang yang IQ-nya jongkok dan sangat rendahan. Padahal orang-orang yang menghina dia belum tau apakah dia berprestasi di sekolahnya, bisa aja kan? Disini saya bakal bilang kalo orang-orang yang menghina ke-alay-an Ophi JAUH LEBIH ALAY dari Ophi. Dari masalah itu aja saya udah tau, kalo yang orang lain anggap itu alay adalah norak di masalah tulisan dan penampilan. Tidak mengambil/mencari tau apa sih alay itu?

Jadi, menurut saya ga baik ah terlalu menjelek-jelekkan alay. Alay bisa berarti norak, norak bukan berarti penampilan dan tulisan aja kan? Tapi bisa juga sikap, sifat, dan perilaku. Emang sih tulisan alay mengganggu (:p), tapi kan kita bisa kasih tau orang 'alay' tersebut pelan-pelan.

Oh iya, postingan saya sebelumnya juga ga maksud ngeledek alay, tapi cuman coba melihat alay dari sisi baiknya aja :)

0 komentar:

Posting Komentar

 
 
Copyright © RMR Putra Suranegara
Blogger Theme by BloggerThemes Design by Diovo.com